<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d12933336\x26blogName\x3dBook+Of+Days\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dTAN\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttps://revakayla.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://revakayla.blogspot.com/\x26vt\x3d9146066841017932862', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
Book Of Days
Lembaran penuh cerita tentang Reva, Ayah dan Bunda -- untuk dibaca, dibagi dan kelak dikenang.

Thursday, August 24, 2006

Bandung, 17 - 21 Agustus 2006

Rabu, 16 Agustus 2006

Sekitar jam 19.30 malam, Bunda, Ayah, Reva dan Mbak asisten berangkat ke Bandung. Perjalanan lancar... sampe tol dalam kota Jakarta. Di tol dalam kota, macet buanget sampe Cawang. Reva mulai bosen dan terus2an nanya: "Ini Bandung-nya mana ?" :D
Lepas Cawang, berhenti dulu di tempat istirahat km 19. Ke toilet, trus beli kopi dan donat. Gara2 macet jadi lapar hehe. Tol Jakarta-Cikampek ramai juga, tapi nggak separah tol dalam kota. Tol Cipularang sampe Bandung, alhamdulillah lancar.

Kamis, 17 Agustus 2006

Ayah pengen ke BEC (Bandung Electronic Center), so kami pergi ber-4, Ayah, Bunda, Reva dan Tante Indah. Jalanan di Bandung sepi, mungkin orang2 pada sibuk mengikuti lomba2 agustusan.
Mobil diparkir di Gramedia, trus kami jalan kaki ke BEC. Dari BEC, jalan lagi ke BIP (Bandung Indah Plaza). Karena udah siang dan lapar, akhirnya makan di Yogya Food Court, BIP. Menu siang itu, nasi goreng kampung (si Ayah emang maniak nasgor hehe), baso tahu, siomay dan cakue. Apapun makanannya... minumnya teh botol sosro :D

Dari BIP kami meluncur ke Bale Anak di jalan Sumatera. Liat2 doang plus nungguin Reva maen. Setelah itu kami pergi ke jalan Riau dan memutuskan berhenti di Cascade + Heritage Factory Outlet yang parkirannya penuh sampe ke jalan hehe. Reva seneng banget karena di depan pintu masuk Cascade ada kolam berisi ikan. Ikannya gede2 banget, warna warni pula. Lumayan lama kami puter2 di Cascade dan Heritage tapi cuma Ayah dapet belanjaan :D

Di sebelah Cascade, ada Dakken Coffee & Steak. Ayah ngajak kesitu. Ternyata belum buka, terlalu semangat hehe. Kata pak satpam sebentar lagi buka. So, kami balik lagi ke Cascade. Ayah di luar ama Reva liat ikan, Bunda dan Tante Indah muter2 lagi di dalem. Nggak lama kemudian, Ayah telpon, katanya baju Reva basah kena air. Waduh... Bunda nggak bawa baju ganti buat Reva. Akhirnya kami pulang ke rumah. Di mobil Reva tidur dengan sukses sambil memegang bendera yang dibagi-bagikan di depan toko BaBe.

Malamnya kami pergi lagi ke Dakken Coffee. Niat hehe. Tampilan luarnya seperti rumah tinggal biasa dengan ruangan berupa kamar2. Kita bisa memilih duduk di kursi dengan meja ato sofa. Kami memilih sofa karena cuma pengen ngopi. Ayah pesen kopi Costa Rica (tentu saja black), Bunda capuccino dan cream cheese cake, Tante Indah avocado coffee, Reva dipilihin Bunda choco milk. Sebagai penggemar black coffee, Ayah puas dengan kopinya. Lebih enak dari Excelso katanya. Reva keliatannya juga puas karena waktu memasukkan potongan cheese cake ke dalam mulut dan menyeruput choco milk dia bilang: "Enak" hehe.


(Di Dakken Coffee & Steak)

Dalam perjalanan pulang kami mampir ke jalan Burangrang. Masih pengen jajan hihihi. Bunda beli bakso malang Enggal, dibungkus, sekalian buat oleh2 yang di rumah. Ayah yang nggak suka bakso malang memilih ngebungkus nasi goreng kambing, gak jauh dari bakso malang Enggal. Kata Bunda sih bakso malangnya enak, seger. Lebih enak dibanding bakso malang karapitan. Bunda inget dulu bakso Enggal ini berjualan menggunakan gerobak dan tenda. Sekarang udah kayak resto meskipun sederhana.

Jumat, 18 Agustus 2006

Pagi2 Ayah pergi ke Jakarta, ada janji. Berhubung mobil dibawa Ayah, agenda Bunda hari itu adalah ke Pasar Baru naek angkot berdua Tante Indah. Reva sejak pagi udah bad mood karena Ayahnya pergi. Kayaknya dia kerasa juga mau ditinggal Bunda pergi. Maklum anak itu hobi banget jalan2 :D Bunda dan Tante Indah pergi waktu Reva lagi leyeh2 minum susu, ngantuk katanya.

Dari rumah Uti Bunda naek becak sampe Metro. Dari situ naek angkot Gedebage. Sebenernya untuk ke Pasar Baru cukup naek sekali aja, gak perlu ganti. Tapi kali itu kami turun di Kosambi, trus naek bus Damri AC biar nggak muter2. Wah serasa bernostalgia. Terakhir Bunda naek Damri di Bandung kapan yaa... jangan2 waktu SMP hihihi. Dulu sampe ada istilah A2B3, singkatan dari Anak-Anak Bis Buah Batu, julukan buat anak2 SMP 5 yang pulangnya naek bus jurusan Dipati Ukur - Buah Batu hehe.

Belanja di Pasar Baru emang nggak pernah cukup hehe, selalu aja ngerasa kurang. Maunya sih sampe sore tapi kasian Reva. Akhirnya Bunda pulang. Mampir dulu di Cafe Milan yang kelewatan angkot Gedebage, makan pizza dan es krim banana split.

Malamnya rumah Uti ketambahan 2 orang tamu dari Yogya, Tante Tika dan Tante Thea. Mereka ini sepupu Bunda. Ibu Tante Tika adalah adik Uti, sedangkan ibu Tante Thea adalah kakak Uti. Tante Tika baru aja lulus dari NTU Singapore, sementara Tante Thea masih kuliah di Akademi Perawat di Yogya. Rencananya mereka akan berlibur di Bandung sampe tanggal 23 Agustus. Seminggu kemudian Tante Tika akan berangkat lagi ke Singapore, mengurus ini itu selama kurang lebih sebulan, karena dia dapet beasiswa untuk melanjutkan sekolah S2 di Munich dan Madrid. Tante Tika belum pernah ketemu Reva, makanya bela2in datang ke Bandung bersamaan dengan Bunda demi keponakan tercinta hehe. Sayangnya waktu datang ke rumah Uti, Reva udah tidur.

Sabtu, 19 Agustus 2006

Reva bangun pagi dan mendapati 2 teman baru, Tante Tika dan Tante Thea :D FYI, di keluarga besar Uti, Bunda adalah cucu paling besar (dulu cucu kesayangan karena cucu pertama hihihi). Sepupu Bunda yang sudah menikah baru 1 orang, itupun tinggal di Kalimantan dan sejak menikah + punya anak belum pernah datang ke Jawa. So, buat sepupu2 Bunda, Reva adalah keponakan satu2nya :D Dan karena Bunda paling gede, nggak heran kalo sepupu2 Bunda ada yang masih SD hehe. Mereka yang mestinya dipanggil 'Tante' ato 'Om' oleh Reva lebih memilih dipanggil 'Mbak' ato 'Mas'. Nular deh ke sepupu2 yang laen. Akhirnya Reva juga memanggil 'Mbak' pada Tante Tika dan Tante Thea. Gawat nih, merusak silsilah hehe.

Jam 9 pagi kami (Ayah, Bunda, Reva, Tante Indah, Tante Tika, Tante Thea) udah berangkat dari rumah menuju FO Level di Dago. Sengaja pagi2 supaya nggak macet. Di sekitar Gedung Sate, jalan dibelokkan karena akan ada (keliatannya) festival marching band. Sampe Dago, ternyata FO di sepanjang jalan itu udah dipenuhi mobil2 berplat B.

Sekitar jam 11 siang kami keluar dari FO Level. Maksudnya mau buru2 makan siang tapi apa daya malah terjebak kemacetan. Ampun deh... dimana2 macet ! Dago macet, belok ke arah Gasibu lebih macet lagi. Antrian kendaraan dari jalan layang Pasupati bener2 panjang. Ayah cari jalan lain. Balik lagi ke arah Dago, lewat jalan di samping RS Boromeus, macet juga. Masuk ke jalan Ganesha, trus ke arah Balubur, olala.... macet tiada tara juga :( Kepala Bunda sampe nyut2 karena laper. Orang2 Jakarta ini pada hobi bikin macet Bandung ! :D

Jalanan baru lancar setelah memasuki jalan Merdeka. Akhirnya diputuskan makan batagor Riri di jalan Burangrang. Yakin di daerah sana pasti nggak macet.
Dari batagor Riri, kami ke BSM (Bandung Supermal), mal favorit Reva di Bandung hehe. Di BSM sih seperti biasa, liat2 dan nungguin Reva main. Setelah itu kami ngopi di Cafe Excelso, salah satu tempat yang wajib dikunjungi kalo Ayah dan Bunda ke BSM. Berhubung ada promosi 1 kali refill gratis kalo pesen kopi indonesia (black), jadilah Ayah minum 2 cangkir kopi hehe.


(Di Bandung Supermal. Foto kiri, Reva dengan Tante Tika)

Minggu, 20 Agustus 2006

Pagi2 sekitar jam 6.30 Reva yang belum mandi ikut Uti dan Atung ke Cimahi, ke rumah adik Uti. Disana ada sepupu Bunda yang baru masuk SD, jadi Reva betah, umurnya deketan sih hehe. Dari Cimahi, mereka mampir ke Metro Trade Center, jalan2 doang.
Sampe rumah Reva mandi dan sekitar jam 10 langsung pergi lagi. Hari itu nggak ada agenda khusus jadi sempet bingung juga waktu di jalan nentuin mau pergi kemana. Ayah usul ke Lembang dan tentu aja yang lain setuju, dengan syarat nggak macet :D Ternyata di jalan Riau macet. Sepanjang jalan berderet mobil berplat B. Naga2nya ke arah Lembang bakal macet juga nih. Akhirnya diputuskan batal ke Lembang. Cari makan aja hihihi.

Di internet Bunda pernah baca tentang rumah makan Ma' Uneh. Kok kayaknya heboh banget, tempatnya nyempil tapi yang makan ngantri. Ayah juga penasaran, akhirnya kami cari dengan ancer2 deket GOR jalan Pajajaran. Ketemu sih GOR-nya tapi Ma' Uneh belum keliatan. Akhirnya nanya.
"Kalo Ma Uneh dimana ya ?"
"Di depan Bu, ada gang belok kiri"
"Mobil bisa masuk nggak ?"
"Nggak, diparkir di luar aja"

Maju pelan2, akhirnya keliatan juga papan bertuliskan 'Ma Uneh', di sebelah Melinda Hospital. Bener euy, masuk gang. Tapi mobil yang diparkir di luar berderet panjang banget. Gangnya ternyata besar, kami jalan kaki. Tapi mana rumah makannya ya ? trus kami tanya ke penjual di sekitar situ. Katanya di depan belok kiri. Astaga... ternyata melewati gang sempit banget hihihi. Nggak meyakinkan gini, pikir Bunda :D Sampe di rumah makan, ternyata penuh sesak. Untung bisa langsung dapet meja. Kami pesen nasi, gurame goreng, udang goreng (udangnya gede banget hehe), usus goreng, tempe, sayur asem, sop buntut, leunca, lalab dan sambel (3 jenis sambel, salah satunya sambel mangga). Masakannya emang enak, pantesan penuh sesak. Coba ruangan dan service-nya kayak resto Bumbu Desa, pasti tambah nikmat hehe.

Kenyang makan siang di Ma Uneh, kami melanjutkan ke Ciwalk. Kena macet lagi :( Di Ciwalk muter2 dan nemenin Reva maen sambil nonton panggung anak2. Reva emang selalu tertarik kalo liat orang nyanyi hehe. Pulangnya bawa sekotak donat J.Co, dimakan di mobil sambil jalan.
Minggu sore setelah mandi, Reva pergi lagi ama Uti dan Atung ke Metro, jalan kaki. Anak itu emang nggak ada capeknya. Pulangnya Reva naek becak ama Uti. Transportasi wajib tuh kalo Reva di Bandung hehe.

Senin, 21 Agustus 2006

Siap2 pulang ke Cilegon. Emang sengaja mau pulang tidak terlalu siang biar nggak macet. Uti udah pergi duluan ama ibu2 arisan ke Jakarta, menghadiri resepsi pernikahan. Reva nangis liat Uti pergi, kebetulan yang jadi tempat berkumpul adalah rumah Uti. "Huuu hu hu... ditinggal Yepa-nyaaa..." hehehe.

Jam 8.30 Ayah, Bunda, Reva dan Mbak asisten meluncur ke Cilegon. Alhamdulillah lancar sepanjang jalan, gak ada macet. Mampir dulu di Supermal Karawaci untuk makan siang dan (lagi2) nemenin Reva maen. Kali ini maen di Timezone. Wah surprise juga Bunda, dulu Reva nggak berani maen di Timezone, sekarang semua dia naikin sampe pulsa kartunya habis hehe. Setelah puas maen dan jalan2, kami meneruskan perjalanan. Sore udah sampe di rumah. Reva langsung maen sepeda, Ayah ngelap mobil, Bunda ama Mbak beres2.

Nggak ada libur panjang lagi nih :( Nunggu Lebaran deh baru ke Bandung lagi :D
Btw untung aja pulang pagi dari Bandung, menurut berita di tv kemacetan di pintu tol Padalarang Barat sampe 7 km hehe.

Posted by Bunda Reva @ 8:04 AM   4 comments

Tuesday, August 15, 2006

Celoteh Reva (Lagi)

Reva udah siap mau ke sekolah.

Reva: "Bunda sudah mandi ?"
Bunda: "Sudah"
Reva: "Ayah sudah wangi ?"
Bunda: "Belum, makanya Ayah sekarang lagi mandi"
Reva: "Ayah ngompol ya ?"

Hihihi emangnya dia :D

********************

Dulu Reva sempat nggak mau naek mobil siapapun kecuali mobil Ayah dan mobil Atung. Sekarang sih udah lumayan. Tapi tetep, sedapat mungkin Ayah yang nyupir.

Pertama kali Bunda jemput di sekolah...

Reva: "Ayah mana ?"
Bunda: "Ayah di kantor"
Reva: "Gak boyeh kantoh !"
Bunda: "Khan ada Bunda yang nyupir"
Reva: "Bunda nggak boyeh nyupih ! Ayah aja !"

Huh, belum tau dia kalo emaknya dulu pembalap :D

Suatu kali Reva yang sedang di mobil ama Ayah dan Bunda liat bus Arimbi di jalan.

Reva: "Yepa mau naek Ayimbi"
Bunda: "Emang mau kemana pake bus Arimbi ?"
Reva: "Mau ke bandung" (tuh khan, anakku udah tau jurusan bus antar kota hehehe)
Bunda: "Tapi yang nyupirnya Om ya"
Reva: "Iya. Nanti gantian sama Ayah ya"

Keukeuh pengen Ayahnya yang nyupir hehe.

********************

Di sekolah Reva diajarin sebuah lagu. Gini liriknya:
"Aku berjalan, ikan berenang.
Ular melata, burung terbang.
Hujan pun turun, bunga berkembang.
Allah ciptakan, karena sayang"

Di rumah Reva nyanyi dengan kencengnya:
"Aku bejayan, ikan beyenang.
Uya meyata, buyung tebang.
Hujan pun tuyun, bunga bekembang.
Awoh cintakan, karena saya"

Dikasih tau puluhan kali kalo liriknya "Allah CIPTAKAN karena SAYANG", dia tetep keukeuh dengan "Awoh CINTAKAN karena SAYA" :D

********************

Hari Minggu sore Ayah keluar bawa tangga, mau ngeganti lampu di depan garasi. Reva langsung lari ngikutin Ayah. Beberapa saat kemudian, Reva berlari2 ke arah Bunda yang lagi baca koran.

Reva: "Bundaaa... ambiyin bintang"
Bunda (dengan penuh keheranan): "Bintang ? bintang apa ?"
Reva: "Bintang... itu... kata Ayah"
Bunda: "Bintangnya buat apa ?" (sambil berusaha mikir benda apa yang bentuknya seperti bintang)
Reva: "Buat betuyin lampu"

Nyerah deh Bunda :D Bunda berdiri, mau keluar nanya sama Ayah. Ternyata Ayah udah masuk.

Ayah: "Bun, ambilin tang"
Bunda: "Oalah... tang"

Posted by Bunda Reva @ 9:44 AM   3 comments

Tuesday, August 08, 2006

Sekedar Update :D

Lama nggak apdet, ternyata udah tanggal 8 Agustus :D
Di kantor lumayan sibuk, di rumah juga. Kesibukan di pagi hari selain siap2 untuk ke kantor juga menyiapkan Reva untuk pergi sekolah (3 hari dalam seminggu). Jam 8 sampe jam 5 sore, ada di kantor. Kesibukan setelah pulang kantor: maen2 dengan Reva sampe dia tidur. Setelah Reva tidur baru deh bisa tenang baca novel hehe. Sejauh ini Bunda sudah menyelesaikan 'The Amber Room' karangan Steve Berry, 'Digital Fortress' Dan Brown, 'Perfume: Story of a Murderer' Patrick Suskind, 'Soulmate' pinjeman dari Tante Liena dan 'Memoirs of Geisha' Arthur Golden. Sekarang Bunda sedang membaca 'The Opposite of Fate'-nya Amy Tan.

Reva sudah 3 minggu jadi murid PG kelas A. Sekolahnya tiap hari Senin, Rabu dan Jumat (untuk kelas B masuk setiap Selasa, Kamis dan Jumat). Berangkat bareng2 Bunda, Ayah dan Mbak asisten (yang punya tugas baru nungguin Reva di sekolah). Pulangnya dijemput Bunda, dianter sampe rumah trus Bunda balik lagi ke kantor. Cilegon gitu loh... kemana2 deket hehe.
Seminggu pertama, para penunggu yang kebanyakan mbak2 asisten dibolehkan menunggu di luar kelas. Masih bisa ngintip di jendela lah. Tapi di minggu kedua, mereka 'diusir', harus jauh2 dari kelas. Tujuannya melatih kemandirian anak. Kalo ada anak yang nangis, guru yang akan menenangkan. Tapi kalo nggak berhasil juga, baru deh mbak2 itu dipanggil untuk masuk ke dalam kelas :D
Reva udah lumayan mandiri. Mbak asisten nggak pernah berada di deket kelas. Ada beberapa anak yang selalu nangis jadi asisten ato ibunya ikut masuk kelas. Tapi anehnya, setiap hari Jumat Reva selalu nangis hehe. Memang hari Jumat adalah kelas gabungan A dan B. Jumlah muridnya 20 anak. Satu nangis, nular deh ke yang lain :D Dan menurut Bu Kepsek, anak2 di kelas B lebih susah dikendalikan ketimbang kelas Reva (kelas A). Kebayang deh... Reva yang biasanya ngeraja di rumah, tiba2 harus berada dalam satu ruangan dengan 19 anak lain, banyak yang nakal2 pula hihihi. Scary Friday :D

********************

Reva: "Ayah kenapa ?"
Ayah: "Ayah sakit kepala"
Reva: "Diobatin ya, nanti sembuh"
Ayah: "Iya"
Reva: "Yepa yang obatin"
Ayah: "Wah... Reva mau jadi dokter ya ?"
Reva: "Nggak"
Ayah: "Trus mau jadi apa dong kalo sudah besar ?"
Reva: "Mau jadi bunda"

Duh... mulia sekali cita2nya :D
Tapi baru2 ini setiap ditanya kalo besar mau jadi apa, Reva selalu menjawab: "Jadi piyot" (= jadi pilot) hehe. Ah lumayanlah daripada sebelumnya dia sempet bercita-cita: "Jadi topeng" :D

********************

Reva lagi marah sama Ayah.

Reva: "Ayah dibuang aja !"
Bunda: "Kalo Ayah dibuang yang cari uang siapa ?"
Reva: "Yepa aja !"
Bunda: "Emang Reva bisa cari uang ?"
Reva: "Bisa"
Bunda: "Mau kerja dimana ?"
Reva: "Keja di hoteh" (= kerja di hotel)

Heh ? tau darimana dia tentang hotel ? :D

********************

Hampir setiap hari Reva jalan pagi, ikut mbak asisten beli sayur. Suatu kali...
Mbak asisten: "Reva, Mbak mau belanja, ikut nggak ?"
Reva: "Yepa mau jayan2"
Mbak: "Iya, ayuk"
Reva: "Mau jayan2 ke moh" (= mau jalan2 ke mal)
Bunda: "Ini jam 7 pagi, mal belum buka, yang ada tukang sayur"
Kecil2 kok doyan ngemal :D

Posted by Bunda Reva @ 8:38 AM   4 comments