<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d12933336\x26blogName\x3dBook+Of+Days\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dTAN\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://revakayla.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://revakayla.blogspot.com/\x26vt\x3d5279680883321216130', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
Book Of Days
Lembaran penuh cerita tentang Reva, Ayah dan Bunda -- untuk dibaca, dibagi dan kelak dikenang.

Monday, March 27, 2006

Menginap di RS

Di posting yang lalu Bunda udah cerita soal Reva sakit batuk pilek. Tanggal 3 Maret Bunda bawa Reva ke dokter. Bbrp hari kemudian, dia membaik, kadang2 masih batuk tapi udah nggak pilek. Reva tetep aktif dan ceria seperti biasa.

Seminggu kemudian, Reva tiba2 panas. Bunda pikir demam karena batuk pilek lagi. Hari Senin 13 Maret, Reva panas tinggi. Malamnya Bunda bawa ke dokter. Karena malam itu kedua kalinya Reva ke dokter dan panasnya tinggi, dokter minta Reva cek darah di lab. Besok paginya Reva Bunda bawa ke Prodia, cek Hematologi, Widal dan Urine. Pertama kalinya Reva diambil darah. Duh kasian banget, meskipun dia cuma nangis sebentar. Pulangnya dia udah ceria lagi, bangga tangannya diplester dan seneng karena dapet boneka dari Prodia.

Sore pulang kantor Bunda ambil hasil lab Reva. Reva sendiri hari itu nggak panas. Aktif seperti biasa, malah makannya udah banyak. Keliatannya dia udah membaik. Sejak sakit, Reva susah sekali makan sampe badannya mengurus. Yang paling kentara, pipinya itu lho. Dia khan berpipi chubby alias nyempluk. Sejak sakit, pipinya nggak chubby lagi :(
Karena pagi sampe malam itu Reva nggak menampakkan tanda2 sakit, Bunda ama Ayah nggak begitu khawatir.

Sekitar jam 4 pagi, Reva tiba2 bangun dan nangis. Ternyata badannya panas sekali. Bunda panik banget. Dia nggak mau apa2 selain minum air putih. Bunda mau kasih obat penurun panas, tapi dilarang Ayah karena perut Reva kosong. Takut kenapa2 kata Ayah. So, Bunda cuma bisa ngompres Reva, ngasih minum yang banyak sambil nunggu datangnya pagi.

Hari Rabu 15 Maret pagi, Reva Bunda bawa ke dokter. Setelah ngeliat hasil lab, dokter berkesimpulan kalo Reva kena demam thypoid alias tipes dan harus dirawat di rumah sakit. Lemes rasanya Bunda ama Ayah denger diagnosa dokter. Tapi mungkin dirawat di RS adalah langkah terbaik supaya Reva bisa istirahat dan ada dibawah pengawasan dokter. So, siang itu Reva masuk kamar perawatan. Bunda ama Ayah ikut pindahan ke RS.

Sedih liat Reva mesti dirawat di RS. Anak sekecil itu harus dipasangi infus. Nangis ? Tentu aja. Ayah sampe ngga tahan denger Reva nangis sambil teriak2 "Pulang ! pulang ! udah ! udah ! lepas !!!!"
Dua hari pertama di RS, Reva nggak panas, suhu tubuhnya normal. Infus yang dipasang dengan papan di tangan kanannya mulai longgar karena dia pukul-pukulkan ke pinggiran tempat tidur hehe. Krn agak longgar, Reva mulai bisa menggaruk sendiri kalo gatel :D Waktu papan infusnya masih kenceng, dia selalu merengek2, gatel katanya. Mau digaruk nggak bisa. Jadinya Ayah punya kerjaan ekstra, niupin tangan kanan Reva kalo gatel hehe.

Hari Jumat 17 Maret, badan Reva panas lagi. Duh padahal Bunda pikir dia udah mau sembuh krn 2 hari sebelumnya suhunya normal. Reva malah udah nyanyi2, sampe para perawat hapal :D Kata dokter tipes memang begitu, panasnya akan turun naik. Sejak badannya panas lagi, Reva jadi lemes. Nggak pernah lagi nyanyi, yang ada merengek2 dan nangis.

Hari Sabtu, Reva masih anget tapi lebih baik dari hari Jumat. Hari Minggu, suhu badannya normal lagi. Makannya mulai banyak, ngemilnya mulai jalan :D Wajahnya mulai ceria. Tapi tetep... sering ngamuk. Maklum, si nggak bisa diem disuruh tiduran aja di kamar selama beberapa hari. Pasti dia ngerasa bosen, kesel, marah, dll. Bukan cuma soal bosen, keliatannya Reva juga trauma. Setiap ada perawat yang dateng bawa jarum suntik (untuk masukin obat lewat selang infus), dia langsung nangis, teriak2. Salah seorang perawat ada yang nyaris kena tabok papan infus Reva hehe. Dipasangin termometer aja Reva pasti ngamuk. Bunda yang harus turun tangan. Sekali waktu Bunda nggak ada, kata Ayah termometernya dilempar Reva dan pecah hehe. Pokoknya tiada hari tanpa ngamuk. Padahal kalo Reva ngamuk, teriakannya itu lho... Mariah Carey aja lewat !

Hari Senin 20 Maret, setelah memeriksa Reva, dokter bilang kalo sampe Selasa suhunya normal, Reva bisa pulang. Dan ternyata memang normal. Selasa pagi, dokter ngijinin Reva pulang ke rumah. Duh senengnya, nggak perlu lagi nginep di RS ama Ayah hehe. Yang terpenting sih Reva keliatan jauh lebih baik. Apalagi waktu infusnya udah dicopot, dia ceria sekali. Makannya mulai normal, ngemil kue2 dan brownies kukus Amanda yang dibawa Uti dari Bandung.

Sekarang alhamdulillah Reva udah sehat. Bunda ama Ayah cuti seminggu buat nemenin Reva. Badannya yang sempet kurus sekarang mulai berisi. Pipinya udah chubby lagi :D
Rumah jadi rame lagi dengan celotehan Reva yang nggak pernah berhenti. "Ni apa ni ?", "Suaya apa tuh ?", "Uti mana Bunda ?", "Bunda ngantuk Bunda... bikin cucu", "Ayah mau apa ?", dll. Atau suara nyaringnya kalo dia lagi nyanyi. Reva punya kebiasaan lucu kalo nyanyi. Dia tanya ke diri sendiri mau nyanyi lagu apa, dia jawab sendiri, dia kasih aba2 sendiri, baru deh dia nyanyi :D Gini nih contohnya:
"Nyanyi apa ? Nyanyi lagu bintang. Satu duwa tiga. Bintang kecil... dst (sampe lagu habis). Nyanyi apa ? Nyanyi cicak. Satu duwa tiga. Cicak cicak di dinding... dst (sampe lagu habis)"
Begitu terus diulang2, biasanya sih sampe sekitar 4 lagu baru dia berenti :D


(Reva, 3 hari setelah pulang dari RS. Liat tuh pipinya hehe)

O ya, waktu Reva dirawat, bukan cuma Ayah dan Bunda yang pindah ke RS, tapi juga 4 boneka kesayangan Reva :D Karena si 4 sekawan selalu dia tanyain, akhirnya Ayah pulang ke rumah ngambil boneka2 itu. Ternyata Ayah lupa, yang dibawa cuma 3. Sampe RS, Reva ngabsen boneka2nya dan langsung bertanya: "bika cokat mana ?" hehe. FYI, menurut Reva, nama2 mereka adalah bika kuning (boneka beruang kuning), bika gendut (boneka bulet gendut), bika winky (boneka tinky winky) dan bika cokat (boneka beruang coklat).

Pulang ke rumah berikutnya, Ayah ngambil boneka coklat. Lengkaplah 4 sekawan nemenin Reva di RS :D Ternyata temen Bunda, Tante Mita, datang ngejenguk dan bawa hadiah boneka ayam kuning buat Reva. Si ayam rupanya berhasil memikat hati Reva dan langsung jadi salah satu boneka kesayangannya. Jadilah sekarang bukan lagi 4 sekawan, tapi 5 sekawan, yang kemana2 harus dibawa. Pindah dari ruang tivi ke kamar aja 5 sekawan harus ikut. Diabsen satu2 :D

Posted by Bunda Reva @ 9:59 AM   9 comments

Monday, March 06, 2006

Cerita 4 Hari

Duh, lama sekali ternyata daku nggak update blog. Sibuk. Gini nih Kalo kelamaan nggak update, mau mulai cerita rasanya susah bener :D

Jumat 03 Maret 2006

Pagi
Di kantor, Bunda lagi kerja dengan notebook. Tau2 layarnya blank, item. Hang. Coba di ctr-alt-del (andalan banget), nggak terjadi apa2, tetep hang. Ya sudah, pencet tombol powernya. Mati. Coba diidupin lagi. Tralaaaa.... nggak mau idup !
Temen seruangan udah coba ngebantu, tapi tu notebook tetep nggak mau diajak bekerja sama. Berhubung ada meeting, percobaan menghidupkan notebook dihentikan.

Sore
Ada temen lain yang mencoba ngebantu. Copot harddisk, pasang di pc lain. Kok nggak dikenal ya. Sampe berkali2, tetep gagal. Tu harddisk bener2 nggak kooperatif.
Ada orang dari workshop datang. Harddisk dibawa ke ruang workshop, dicoba untuk dipindah data2nya. Hasilnya ? Menakjubkan. Menurut dia, harddisknya mati.

Ini udah yang kesekian kalinya notebook itu bermasalah. Padahal umurnya belum 2 taun :( Sebelumnya masalah selalu pada batere yang nggak mau charging. Sampe diganti beberapa kali. Terakhir baterenya udah kooperatif, lha kok tau2 sekarang malah harddisk :(
Hal terburuk adalah... daku nggak punya backup datanya :((

Malam
Reva udah sejak Rabu nggak enak badan. Pertama anget doang. Belum dibawa ke dokter karena badan panas itu khan sebenernya cuma gejala. Hari2 berikutnya baru ketauan, hidungnya meler dan kadang batuk.

Jumat malem, karena dia makin nggak nyaman, Bunda bawa ke dokter. Kata dokter, lendirnya banyak. Disuruh di-uap (fisioterapi) dan diresepin obat.
Wah pertama kali nih Reva dibawa ke fisioterapi. Mana udah malem lagi. Sebelum Reva, ada anak perempuan seumuran. Dia nangis jerit2 selama di-uap kurang lebih 10 menit. Duh, gimana ini kalo Reva juga ngamuk atau jerit2 kayak anak itu.

Ternyata apa yang Bunda khawatirkan nggak terjadi. Reva nggak nangis sama sekali. Hebat emang anak Bunda hehe. Om di fisioterapi sampe kagum "wah anaknya kooperatif sekali" :)
Selesei fisioterapi jam 9 lewat. Reva udah ngantuk berat. Maklum. biasanya jam 8 malem udah tidur :D Di mobil dia langsung bobo.


Sabtu 4 Maret 2006

Bunda di rumah aja seharian. Maen ama Reva. Ayah ke kantor sejak pagi sampe makan siang.
Kalo lagi sakit, hal yang paling susah dari Reva itu bukan nyuruh dia minum obat, tapi nyuruh dia tidur, istirahat hehe. Maunya maen aja. Minum obat sih lancar. Apalagi kalo obatnya sirup, dia mah doyan hehe. Kali ini obatnya puyer. Jelas pait. Tapi Reva menolak cuma pertama aja (krn pait). Berikutnya sih biasa aja.


Minggu 5 Maret 2006

Juga di rumah aja hehe. Betah ya :D


Senin 6 Maret 2006

Pagi2 nyuapin Reva. Trus ngasih minum obat. Ini kelebihan kerja dan tinggal di kota kecil seperti Cilegon. Punya cukup waktu untuk keluarga :D Berangkat ke kantor jam 8.40. Jarak rumah - kantor cuma 10-15 menit. Nggak ada macet hehe. Istirahat siang, Bunda pulang, makan dan solat di rumah. Jam 5.30 sore biasanya udah ada di rumah.

Hari ini berjalan seperti biasanya. Hanya saja, tadi pagi Ayah bangun tidur ngucapin selamat ultah buat Bunda. Gitu juga Uti yang telpon dari Bandung dan Tante Indah yang sms ke hp Bunda. Ya ya... hari ini umurku 31 :D
Berhubung Ayah bukan tipe laki2 yang suka kasih surprise, waktu istrinya ultah sekalipun, jadi Bunda nggak berharap di meja ada setangkai bunga dan sebungkus hadiah :D Bunda udah terbiasa dengan prinsip 'kehadirannya saja sudah cukup' hehe, bukan begitu Tante Bin ? :D

Tadi siang di mobil Bunda tanya ama Ayah, dengan maksud menyindir tentunya: "Hari ini kok terasa biasa aja ya ? Nggak ada yang istimewa".
Ayah dengan sigap menjawab: "Karena setiap hari kita istimewa, jadi hari ini terasa biasa aja".
*Daku speechless*

Posted by Bunda Reva @ 3:15 PM   9 comments